10 Cara Untuk Membangun Keyakinan Pada Anak

10 Cara Untuk Membangun Keyakinan Pada Anak

Siapa pun yang memiliki anak tahu bahwa kehadiran ‘malaikat kecil’ adalah bantuan yang tak ternilai tetapi bisa membuat stres. Penting juga bagi orang tua untuk mengajar dan menyampaikan nilai-nilai yang baik karena anak-anak masih kecil. Tapi, lebih penting untuk membawa kepercayaan pada anak-anak dalam kemampuan mereka. Jika Anda ingin membantu membangun rasa percaya diri pada anak-anak, cobalah beberapa strategi yang disediakan oleh kami

1. Bicaralah dengan anak-anak dan cari tahu apa masalahnya.

Komunikasi yang efektif penting untuk membangun hubungan yang sehat dan langgeng. Anak Anda mungkin bingung dan takut dan memiliki banyak pertanyaan tentang dunia ini.

Anak-anak mungkin merasa tidak mampu dan merasa tidak aman dengan tubuh mereka atau diintimidasi. Penting untuk membangun kepercayaan dan biarkan anak memberi tahu Anda mengapa dia merasa tidak yakin pada dirinya sendiri sehingga Anda dapat bekerja sama untuk menemukan solusi.

2. Bantu anak menemukan kegiatan yang membuatnya bahagia.

Beberapa anak dilahirkan dengan suara yang luar biasa, beberapa memiliki telinga yang baik untuk musik, dan yang lain memiliki struktur tulang dan otot yang dapat membuat mereka atlet hebat, atau memiliki imajinasi yang luas untuk bercerita. Cari tahu apa bakat alami anak Anda dan bantu dia untuk terlibat dalam kegiatan yang paling menyenangkan baginya.
Menari, melukis, bermain musik, atau sesuatu yang lebih pragmatis seperti matematika adalah pilihan yang baik. Pastikan anak Anda termotivasi.

3. Jadilah orang yang memaafkan dan tunjukkan kepada anak Anda bahwa cinta itu baik.

Setiap orang membuat kesalahan dan itu adalah bagian dari kedewasaan dan langkah penting dalam mencapai kebijaksanaan. Dengan mempraktikkan pengampunan, Anda memberi tahu anak Anda bahwa apa pun kesalahan mereka karena sejumlah alasan, tidak apa-apa. Ini juga menunjukkan kepada mereka bahwa meskipun orang terkadang berdebat dan perasaan mereka terluka, cobalah berempati dan berkompromi. Anak Anda akan belajar dari Anda dan mulai mempraktikkan pengampunan dalam kehidupan sehari-hari.

4. Ajari anak-anak untuk fokus membangun hubungan yang bermakna, mencari kebahagiaan dalam hal-hal kecil dan mencoba untuk berhasil.

Banyak orang mencapai kekayaan, kekuatan, dan keterampilan pada tingkat tertentu. Namun, mereka tidak pernah menaklukkan ketakutan mereka dan tetap percaya diri. Ajari anak-anak Anda tentang nilai persahabatan sejati dan bagaimana orang lain dapat membantu membuat Anda lebih kuat. Ajari mereka untuk beralih ke ratusan hal kecil yang positif dalam hidup mereka sambil mencari kebahagiaan dan menjadi ambisius dan gigih.
Kegagalan hanyalah kesempatan untuk kembali lebih kuat dan ada teman baik di sana yang mendukung Anda. Tidak ada cara yang lebih baik untuk membantu anak-anak membangun harga diri mereka selain menunjukkan kepada mereka nilai orang lain.

5. Ajari anak untuk menetapkan tujuan.

Mereka ingin menjadi manusia pertama di Mars, penari terkenal di dunia atau bintang film adalah cita-cita ambisius dan menunjukkan kreativitas anak mereka, tetapi mereka mungkin tidak terjangkau. Bukanlah ide yang baik untuk memuji anak-anak Anda sepanjang waktu dan memberi mereka gambaran realistis tentang diri mereka sendiri dan kemampuan mereka. Biarkan mereka memilih, tetapi tawarkan alternatif. Bantu anak-anak Anda merumuskan tujuan jangka pendek yang dapat dengan mudah dicapai melalui kerja keras dan tujuan jangka panjang yang lebih sederhana, tetapi selalu dalam jangkauan. Misalnya, jika Anda merekam kelas dansa, tujuan jangka pendeknya adalah untuk dapat menguasai gerakan-gerakan tertentu dan berlatih setidaknya 2 jam sehari, sementara tujuan yang lebih besar bisa menjadi kompetisi dansa lokal. Akhirnya, mereka dapat mencoba untuk meningkatkan dan memenangkan kompetisi yang lebih besar. Ketika mereka mencapai tujuan mereka, mereka merasa lebih aman dan lebih bahagia.

6. Ajari anak untuk berorganisasi dan belajar untuk mendapatkan hasil terbaik.

Banyak orang percaya bahwa belajar adalah duduk dan melihat buku selama berjam-jam. Ini dapat menyebabkan frustrasi pada anak dan membuatnya percaya bahwa ia tidak menjadi cerdas. Seorang anak membutuhkan keseimbangan yang baik antara belajar, melakukan pekerjaan dan bersenang-senang. Keseimbangan ini hanya dapat dicapai melalui manajemen waktu yang efektif. Beberapa subjek mungkin lebih sulit untuk anak-anak daripada yang lain dan mungkin memiliki masalah selama uji coba waktu. Tes bisa membuat stres dan membuat belajar lebih menyenangkan. Anda dapat mencoba membuat belajar menjadi menyenangkan dengan film, video game atau contoh-contoh praktis yang dapat memberikan keajaiban bagi anak-anak.

10 Cara Untuk Membangun Keyakinan Pada Anak

7. Daftarkan anak Anda untuk kelas yang berfokus pada aktivitas fisik.

Pikiran yang sehat ada dalam tubuh yang sehat. Latihan fisik di siang hari tidak hanya bermanfaat bagi kesehatan anak-anak, tetapi juga membantu mengembangkan tubuh yang kuat dan gesit yang dapat Anda banggakan. Saat berolahraga, anak-anak dapat meningkatkan keterampilan sosial mereka.

8. Bermain dengan anak-anak setiap kesempatan.

Kontak fisik dan emosional sehari-hari dengan orang lain sangat penting bagi anak-anak.Luangkan waktu untuk mendengarkan cerita mereka, berpartisipasi dalam kegiatan kreatif dan ajarkan mereka keterampilan yang berguna. Segala sesuatu yang menjadi mainan akan menciptakan banyak peluang bagi anak-anak untuk bekerja dalam tim, menyelesaikan masalah dan mengekspresikan diri mereka dengan bebas.

9. Jadilah teladan yang baik dengan mempraktikkan apa yang Anda katakan.

Anak-anak hanya menyerap informasi dari lingkungan dan menganggapnya sebagai sumber utama informasi tentang perilaku yang dapat diterima. Mereka melakukan dan kemudian sering melakukan apa yang Anda katakan, jadi mereka tidak melakukannya. Jika anak-anak melihat bahwa orang tua mereka tidak takut untuk berbicara, mereka akan berusaha bersikap baik kepada orang lain dan bersikap sangat terbuka. Anak-anak akan meniru perilaku aman ini dalam hidup mereka.

10. Ajari anak-anak tanggung jawab dan nilai kerja keras.

Seorang anak tidak boleh menerapkan standar tinggi yang sama dengan orang dewasa, tetapi mereka harus memahami bahwa tindakan mereka memengaruhi orang lain dan ada orang yang mengandalkannya. Jika anak-anak mengerti mengapa mereka perlu melakukan pekerjaan mereka dan dituntut untuk bekerja keras untuk mencari nafkah, ia akan memiliki pandangan yang berbeda tentang kehidupan. Anak-anak sering suka membantu orang tua mereka dan merasa bangga ketika mereka berkontribusi.

Dengan cara ini, anak-anak tahu bahwa mereka mampu dalam banyak hal dan orang bergantung pada mereka, yang membangun karakter dan membantu membangun kepercayaan pada anak-anak. Ketika saya ingin membantu anak-anak membangun kepercayaan diri mereka, penting untuk mengingat komunikasi, menghabiskan waktu bersama mereka dan membiarkan mereka membuat pilihan sendiri.